vaksin kedaluwarsa
Wamenkes Ungkap Nasib 40,2 Juta Vaksin COVID-19 Kedaluwarsa, Bakal Dimusnahkan
- Advertisements -
Illustrasi: Penyesalan Istri yang durhaka pada Suami. (Foto: Ist.-Net.)

Perilaku Istri Durhaka Kepada Suami, Mendatangkan Laknat Allah, Apakah Kamu Melakukannya?

Share on twitter
Share on facebook
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on print
Share on email

Suami berkewajiban menjaga keutuhan keluarga dan terus menerus membimbing istrinya, menjadikan istrinya sebagai ratu dalam rumah tangga, maka wajarlah jika seorang istri akan mendapat ganjaran jika berbuat durhaka pada suami yang telah menanggung sedemikian banyak hal untuk dirinya.

Istri yang baik adalah istri yang jauh dari perbuatan yang dilaknat Allah SWT, perilaku yang dilaknat masuk dalam kategori dosa besar. Setiap orang yang dilaknat Allah SWT, akan jauh dari rahmat Allah, Allah melaknat perilaku istri yang durhaka pada suami.

“Sesungguhnya orang-orang yang menyakiti Allah dan Rasul-Nya. Allah akan melaknatinya di dunia dan di Akhirat, dan menyediakan baginya siksa yang menghinakan.” (QS. Al-Ahzaab: 57)

Perilaku yang dilaknat wajib dihindari oleh para istri, agar tidak masuk menjadi golongan istri durhaka kepada suami, yang mendatangkan laknat Allah SWT diantaranya sebagai berikut, apakah kamu melakukannya?

1. Menuntut keluarga yang ideal dan sempurna

Sebelum menikah, seorang wanita mungkin membayangkan pernikahan yang begitu indah, kehidupan yang sangat romantis sebagaimana ia baca dalam novel maupun tayangan sinetron, yang memiliki gambaran sangat ideal dari sebuah pernikahan, Namun kelelahan yang sangat, capek, masalah keuangan, dan segudang problematika di dalam sebuah keluarga luput dari gambaran nya.

Akhirnya, ketika istri harus menghadapi semua itu, ia tidak siap. Istri kurang bisa menerima keadaan, hal ini terjadi berlarut-larut, selalu menuntut suaminya agar keluarga yang mereka bina sesuai dengan gambaran ideal yang senantiasa ia impikan.

2. Nusyus (tidak taat kepada suami)

Nusyus adalah sikap membangkang, tidak patuh dan tidak taat kepada suami. Wanita yang melakukan nusyus adalah wanita yang melawan suami, melanggar perintahnya, tidak taat kepadanya, dan tidak ridha pada kedudukan yang Allah Subhanahu wa Ta’ala telah tetapkan untuknya.

Nusyus memiliki beberapa bentuk, diantaranya adalah:

  1. Menolak ajakan suami ketika mengajaknya ke tempat tidur, dengan terang-terangan maupun secara samar. Sabda rasulullah shallallahu alaihi wasallam; “apabila suami memanggil istrinya ke tempat tidur ia tidak datang niscaya malaikat melaknat istri itu sampai subuh.” (Hadits Riwayat Bukhari dan Muslim).
  2. Mengkhianati suami, misalnya dengan menjalin hubungan gelap dengan pria lain. “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengkhianati Allah dan Rasul (Muhammad) dan (juga) janganlah kamu mengkhianati amanat-amanat yang dipercayakan kepadamu, sedang kamu mengetahui.” (QS. al-Anfal: 27). “Dan orang-orang yang tidak menyembah tuhan yang lain beserta Allah dan tidak membunuh jiwa yang diharamkan Allah (membunuhnya) kecuali dengan (alasan) yang benar, dan tidak berzina, barang siapa yang melakukan yang demikian itu, niscaya dia mendapat (pembalasan) dosa(nya) (68), (yakni) akan dilipat gandakan azab untuknya pada hari kiamat dan dia akan kekal dalam azab itu, dalam keadaan terhina (69).” (Q.S Al-Furqan: 68-69)
  3. Memasukkan seseorang yang tidak diizinkan suami ke dalam rumah. “Jangan izinkan masuk ke rumahnya melainkan yang diijinkan suaminya.” (Hadits riwayat Tirmidzi).
  4. Lalai dalam melayani suami, membantah perintah Suami. Sabda rasulullah shallallahu alaihi wasallam; “Wanita siapa saja yang tidak berbakti kepada suaminya maka ia mendapat laknat dari Allah dan Malaikat serta semua manusia”.
  5. Mubazir dan menghambur-hamburkan uang pada yang bukan tempatnya. “Dan janganlah kamu menghambur-hamburkan (hartamu) secara boros. Sesungguhnya pemboros-pemboros itu adalah saudara-saudara syaitan.” (QS. Al Isro’ [17]: 26-27).
  6. Jahat lidah atau mulut, berkata-kata kasar pada suami, menyakiti suami dengan tutur kata yang buruk, mencela, dan mengejeknya. Sabda rasulullah shallallahu alaihi wasallam; “ada empat golongan wanita yang akan dimasukkan ke dalam neraka di antaranya ialah wanita yang kotor atau jahat tajam lidahnya terhadap suaminya”. Nauzubillah.
  7. Keluar rumah tanpa izin suami. Sabda Rasulullah shallallahu alaihi wasallam; “siapa saja perempuan yang keluar rumahnya tanpa izin suaminya dia akan dilaknat oleh Allah sampai dia kembali kepada suaminya atau suaminya ridha terhadapnya,” HR. Al Hakim.
  8. Menyebarkan dan mencela rahasia-rahasia suami. Rasulullah bersabdashallallahu alaihi wasallam; ” Adakah kalian tahu bagaimana perumpamaan orang yang berbuat demikian? Sesungguhnya orang yang berbuat demikian seperti setan laki-laki dan setan perempuan. Dia menjima’ teman perempuannya sambil disaksikan banyak orang di tempat terbuka.” (HR. Ahmad).

Seorang istri shalihah akan senantiasa menempatkan ketaatan kepada suami di atas segala-galanya. Tentu saja bukan ketaatan dalam kedurhakaan kepada Allah, karena tidak ada ketaatan dalam maksiat kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. Ia akan taat kapan pun, dalam situasi apapun, senang maupun susah, lapang maupun sempit, suka ataupun duka. Ketaatan istri seperti ini sangat besar pengaruhnya dalam menumbuhkan cinta dan memelihara kesetiaan suami.

3. Tidak menyukai keluarga suami

Terkadang seorang istri menginginkan agar seluruh perhatian dan kasih sayang sang suami hanya tercurah pada dirinya. Tak boleh sedikit pun waktu dan perhatian diberikan kepada selainnya. Termasuk juga kepada orang tua suami. Padahal, di satu sisi, suami harus berbakti dan memuliakan orang tuanya, terlebih ibunya.

Salah satu bentuknya adalah cemburu terhadap ibu mertuanya. Ia menganggap ibu mertua sebagai pesaing utama dalam mendapatkan cinta, perhatian, dan kasih sayang suami. Terkadang, sebagian istri berani menghina dan melecehkan orang tua suami, bahkan ia tak jarang berusaha merayu suami untuk berbuat durhaka kepada orang tuanya. Terkadang istri sengaja mencari-cari kesalahan dan kelemahan orang tua dan keluarga suami, atau membesar-besarkan suatu masalah, bahkan tak segan untuk memfitnah keluarga suami.

Ada juga seorang istri yang menuntut suaminya agar lebih menyukai keluarga istri, ia berusaha menjauhkan suami dari keluarganya dengan berbagai cara.

Ikatan pernikahan bukan hanya menyatukan dua insan dalam sebuah lembaga pernikahan, namun juga ‘pernikahan antar keluarga’. Kedua orang tua suami adalah orang tua istri, keluarga suami adalah keluarga istri, demikian sebaliknya. Menjalin hubungan baik dengan keluarga suami merupakan salah satu keharmonisan keluarga. Suami akan merasa tenang dan bahagia jika istrinya mampu memposisikan dirinya dalam kelurga suami. Hal ini akan menambah cinta dan kasih sayang suami.

4. Tidak menjaga penampilan

Terkadang, seorang istri berhias, berdandan, dan mengenakan pakaian yang indah hanya ketika ia keluar rumah, ketika hendak bepergian, menghadiri undangan, ke kantor, mengunjungi saudara maupun teman-temannya, pergi ke tempat perbelanjaan, atau ketika ada acara lainnya di luar rumah. Keadaan ini sungguh berbalik ketika ia di depan suaminya. Ia tidak peduli dengan tubuhnya yang kotor, cukup hanya mengenakan pakaian seadanya: terkadang kotor, lusuh, dan berbau, rambutnya kusut masai, ia juga hanya mencukupkan dengan aroma dapur yang menyengat.

Jika keadaan ini terus menerus dipelihara oleh istri, jangan heran jika suami tidak betah di rumah, ia lebih suka menghabiskan waktunya di luar ketimbang di rumah. Semestinya, berhiasnya istri justru untuk ditujukan kepada suami.

5. Kurang berterima kasih

Tidak jarang, seorang suami tidak mampu memenuhi keinginan sang istri. Apa yang diberikan suami jauh dari apa yang ia harapkan. Ia tidak puas dengan apa yang diberikan suami, meskipun suaminya sudah berusaha secara maksimal untuk memenuhi kebutuhan keluarga dan keinginan-keinginan istrinya.

Istri kurang bahkan tidak memiliki rasa terima kasih kepada suaminya. Ia tidak bersyukur atas karunia Allah yang diberikan kepadanya lewat suaminya. Ia senantiasa merasa sempit dan kekurangan. Sifat qona’ah dan ridho terhadap apa yang diberikan Allah kepadanya sangat jauh dari dirinya.

Seorang istri yang shalihah tentunya mampu memahami keterbatasan kemampuan suami. Ia tidak akan membebani suami dengan sesuatu yang tidak mampu dilakukan suami. Ia akan berterima kasih dan mensyukuri apa yang telah diberikan suami. Ia bersyukur atas nikmat yang dikaruniakan Allah kepadanya, dengan bersyukur, insya Allah, nikmat Allah akan bertambah.

“Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya adzab-Ku sangat pedih.”

6. Mengingkari kebaikan suami

“Wanita merupakan mayoritas penduduk neraka.” Demikian disampaikan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam setelah shalat gerhana ketika terjadi gerhana matahari.

Ajaib!! wanita sangat dimuliakan di mata Islam, bahkan seorang ibu memperoleh hak untuk dihormati tiga kali lebih besar ketimbang ayah. Sosok yang dimuliakan, namun malah menjadi penghuni mayoritas neraka. Bagaimana ini terjadi?

“Karena kekufuran mereka,” jawab Rasulullah Shallallahu’Alaihi wa Sallam ketika para sabahat bertanya mengapa hal itu bisa terjadi. Apakah mereka mengingkari Allah?

“Bukan, mereka tidak mengingkari Allah, tapi mereka mengingkari suami dan kebaikan-kebaikan yang telah diperbuat suaminya. Andaikata seorang suami berbuat kebaikan sepanjang masa, kemudian seorang istri melihat sesuatu yang tidak disenanginya dari seorang suami, maka si istri akan mengatakan bahwa ia tidak melihat kebaikan sedikitpun dari suaminya”. Demikian penjelasan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam dalam hadits yang diriwayatkan Bukhari (5197).

Mengingkari suami dan kebaikan-kebaikan yang telah dilakukan suami !

Inilah penyebab banyaknya kaum wanita berada di dalam neraka. Mari kita lihat diri setiap kita, kita saling introspeksi, apa dan bagaimana yang telah kita lakukan kepada suami-suami kita?

Jika kita terbebas dari yang demikian, alhamdulillah. Itulah yang kita harapkan. Berita gembira untukmu.

Namun jika tidak, maka berhati-hatilah dengan apa yang telah disampaikan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. Bersegeralah meminta maaf pada suamimu, bertobat, satu-satunya pilihan utuk terhindar dari pedihnya siksa neraka. Selagi nafas masih ada di kerongkongan, masih ada waktu untuk bertobat. Mengapa mesti nanti? Mengapa mesti menunggu sakaratul maut?

“Tidaklah seorang isteri yang menyakiti suaminya di dunia, melainkan isterinya (di akhirat kelak): bidadari yang menjadi pasangan suaminya (berkata): “Jangan engkau menyakitinya, kelak kamu dimurkai Allah, seorang suami begimu hanyalah seorang tamu yang bisa segera berpisah dengan kamu menuju kami.” (HR. At Tirmidzi, hasan)

Wahai saudariku, mari kita lihat, apa yang telah kita lakukan selama ini, jangan pernah bosan dan henti untuk introspeksi diri, jangan sampai apa yang kita lakukan tanpa kita sadari membawa kita kepada neraka.

“Maka lihatlah kedudukanmu di sisinya. Sesungguhnya suamimu adalah surga dan nerakamu.” (HR.Ahmad)

7. Mengungkit-ungkit kebaikan

Setiap orang tentunya memiliki kebaikan, tak terkecuali seorang istri. Jadi masalah dan dilaknat Allah jika seorang istri menyebut kebaikan-kebaikannya di depan suami dalam rangka mengungkit-ungkit kebaikannya semata.

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menghilangkan (pahala) sedekahmu dengan menyebut-nyebutnya dan menyakiti (perasaan si penerima).” [Al Baqarah: 264]

Abu Dzar radhiyallahu’ anhu meriwayatkan, bahwasanya Nabi Shallallahu’Alaihi wa Sallam bersabda, “Ada tiga kelompok manusia dimana Allah tidak akan berbicara dan tak akan memandang mereka pada hari kiamat. Dia tidak mensucikan mereka dan untuk mereka adzab yang pedih.”

Abu Dzar radhiyallahu ‘anhu berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengatakannya sebanyak tiga kali.” Lalu Abu Dzar bertanya, “Siapakah mereka yang rugi itu, wahai Rasulullah?” Beliau menjawab, “Orang yang menjulurkan kain sarungnya ke bawah mata kaki (isbal), orang yang suka mengungkit-ungkit kebaikannya dan orang yang suka bersumpah palsu ketika menjual. ” [HR. Muslim]

8. Sibuk di luar rumah

Seorang istri terkadang memiliki banyak kesibukan di luar rumah. Kesibukan ini tidak ada salahnya, asalkan mendapat izin suami dan tidak sampai mengabaikan tugas dan tanggungjawabnya.

9. Cemburu buta

Cemburu merupakan tabiat wanita, ia merupakan suatu ekspresi cinta. Dalam batas-batas tertentu, dapat dikatakan wajar bila seorang istri merasa cemburu dan memendam rasa curiga kepada suami yang jarang berada di rumah. Namun jika rasa cemburu ini berlebihan, melampaui batas, tidak mendasar, dan hanya berasal dari praduga; maka rasa cemburu ini dapat berubah menjadi cemburu yang tercela.

Cemburu yang disyariatkan adalah cemburunya istri terhadap suami karena kemaksiatan yang dilakukannya, misalnya: berzina, mengurangi hak-hak nya, menzhaliminya, atau lebih mendahulukan istri lain ketimbang dirinya. Jika terdapat tanda-tanda yang membenarkan hal ini, maka ini adalah cemburu yang terpuji. Jika hanya dugaan belaka tanpa fakta dan bukti, maka ini adalah cemburu yang tercela.

Jika kecurigaan istri berlebihan, tidak berdasar pada fakta dan bukti, cemburu buta, hal ini tentunya akan mengundang kekesalan dan kejengkelan suami. Ia tidak akan pernah merasa nyaman ketika ada di rumah. Bahkan, tidak menutup kemungkinan, kejengkelannya akan dilampiaskan dengan cara melakukan apa yang disangkakan istri kepada dirinya.

10. Tidak Menjaga Perasaan Suami

Seorang istri hendaknya senantiasa berhati-hati dalam setiap ucapan dan perbuatannya agar tidak menyakiti perasaan suami, ia mampu menjaga lisannya dari kebiasaan mencaci, berkata keras, berkata-kata kasar dan mengkritik dengan cara memojokkannya bahkan menyalahkan suami. Istri hendaknya selalu berusaha untuk menampakkan wajah yang ramah, menyenangkan, tidak bermuka masam, dan menyejukkan ketika dipandang suaminya hingga suami merasa nyaman.

Demikian beberapa perbuatan yang harus dihindari oleh para istri, yang sudah berjanji menerima suaminya dihadapan Allah SWT ketika didepan penghulu, untuk bisa menerima apa adanya keadaan suaminya. Semoga dengan membaca artikel ini kita dapat menyadarinya betapa perbuatan-perbuatan di atas sangat rusak sekali bahkan dilaknat Allah SWT, hindari perbuatan-perbuatan tersebut, Insha Allah keluarga menjadi Sakinah, Mawadah dan Warohmah penuh dengan kedamaian dan kesejukan. Bisa berkumpul di SurgaNya Allah bersama suami. Amiin Yaa Robbal’alamiin…

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

“Maukah aku beritahukan kepada kalian, istri-istri kalian yang menjadi penghuni surga yaitu istri yang penuh kasih sayang, banyak anak, selalu kembali kepada suaminya. Di mana jika suaminya marah, dia mendatangi suaminya dan meletakkan tangannya pada tangan suaminya seraya berkata: “Aku tak dapat tidur sebelum engkau ridha.” (HR. An-Nasai dalam Isyratun Nisa No. 257. Silsilah Al-Ahadits Ash Shahihah, Asy- Syaikh Al Albani rahimahullah, No. 287).

(Dirangkum dari berbagai sumber,-Her).

Share on twitter
Share on facebook
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on print
Share on email

MOST VIEWED !

Jual di Mall Harganya Murah, Rame Ya!
Jual di Mall Harganya Murah, Rame Ya!
Versanews, Palembang – Makanan khas Japan ramen ternyata ada yang harganya murah alias terjangkau....
Berniat Rintis Bisnis Kuliner, Simak Saran Pelaku Usaha Berikut
Berniat Rintis Bisnis Kuliner, Simak Saran Pelaku Usaha Berikut
Jakarta – Ada satu elemen penting yang perlu diperhatikan ketika hendak atau sedang membangun bisnis...
Mencuci Buah dan Sayur, Perlukah? Ini Kata Ahli
Mencuci Buah dan Sayur, Perlukah? Ini Kata Ahli
Jakarta: Pejabat kesehatan federal melaporkan 48 juta orang menjadi sakit akibat penyakit bawaan makanan...
Kopi Espreso Terkait dengan Kolesterol Tinggi? Benarkah
Kopi Espreso Terkait dengan Kolesterol Tinggi? Benarkah
Jakarta: Sebuah studi mengatakan bahwa minum kopi espreso dikaitkan dengan peningkatan kadar kolesterol...
Resep Ayam Geprek Rumahan, Enak dan Praktis
Resep Ayam Geprek Rumahan, Enak dan Praktis
Ayam geprek menjadi salah satu menu masakan praktis yang kini semakin banyak diminati masyarakat. Level...
Artis (Citayem Fashion Week (CFW) Bonge
Ikutan Jakarta Fashion and Food Festival Bonge Makin Mentereng

LATEST NEWS

Jaga Kondusifitas Malam Natal, Warga Palembang Lakukan Ini
PT Bukit Asam Tanjung Enim Digugat!
Ucok Hidayat Kembali Pimpin PSSI Sumsel, Langsung Fokus Piala Dunia U-20
Arogan, Kepala UPTD Darat Dishub Banyuasin Batalkan SK Lahan Parkir Sepihak
Semmi sumsel dan Garis mempertanyakan kolam retensi danau opi untuk siapa
PEPAKSI Terkonsolidasi di seluruh Indonesia
Herman Deru Tinjau Pengerjaan Pengembangan Danau Opi Sebagai Kolam Retensi Atasi Banjir
Pemprov Sumsel Hadiri Penguatan Kapasitas dan Kompetensi Penanggulangan Terorisme di Sumsel

OTHER POST

Gereja Katolik ST.Yoseph Jalan Jend Sudirman
Jaga Kondusifitas Malam Natal, Warga Palembang Lakukan Ini
Gereja HKBP Sako Kenten Versanews.com, Palembang – Demi menjaga persatuan NKRI...
Kantor Hendra Jaya and Associates
PT Bukit Asam Tanjung Enim Digugat!
Versanews, Palembang – PT Bukit Asam (BA) Tanjung digugat secara perdata oleh...
Ucok Hidayat kembali pimpin PSSI Sumsel setelah terpilih secara aklamasi
Ucok Hidayat Kembali Pimpin PSSI Sumsel, Langsung Fokus Piala Dunia U-20
Versanews, Palembang – Ucok Hidayat terpilih secara aklamasi dalam Kongres Luar...
Ketua koordinator parkir Banyuasin, Irwansyah (tengah) didampingi rekannya
Arogan, Kepala UPTD Darat Dishub Banyuasin Batalkan SK Lahan Parkir Sepihak
Versanews, Palembang – Adanya penerbitan Surat Keputusan (SK) baru yang dikeluarkan...
Jaga Kondusifitas Malam Natal, Warga Palembang Lakukan Ini
Gereja HKBP Sako Kenten Versanews.com, Palembang – Demi menjaga persatuan NKRI dan kondusifitas perayaan malam Natal dan bentuk toleransi antar umat...
PT Bukit Asam Tanjung Enim Digugat!
Versanews, Palembang – PT Bukit Asam (BA) Tanjung digugat secara perdata oleh Kantor Hendra Jaya and Associates ke Pengadilan Negeri Muara Enim terkait...
Ucok Hidayat Kembali Pimpin PSSI Sumsel, Langsung Fokus Piala Dunia U-20
Versanews, Palembang – Ucok Hidayat terpilih secara aklamasi dalam Kongres Luar Biasa (KLB) Asosiasi Provinsi Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia...
Arogan, Kepala UPTD Darat Dishub Banyuasin Batalkan SK Lahan Parkir Sepihak
Versanews, Palembang – Adanya penerbitan Surat Keputusan (SK) baru yang dikeluarkan Dishub Banyuasin, menjadi keributan lahan parkir di KM 18 Kabupaten...
Semmi sumsel dan Garis mempertanyakan kolam retensi danau opi untuk siapa
Palembang, Versanews – Aksi unjuk rasa di depan kantor pengelolaan sumber daya air (PSDA) provinsi Sumatera selatan (19/10). Massa aksi mempertanyakan...
PEPAKSI Terkonsolidasi di seluruh Indonesia
Versanews, Jakarta – Mantan kepala desa di seluruh Indonesia telah mempunyai wadah persatuan untuk saling bersilaturrahim dan bersinergi yang diberi...